Indah Pada Waktunya

Gw pengen beli mobil.

Tapi katanya sodara masih sekolah.

Gw pengen syoping.

Katanya kita lagi harus berhemat.

Gw pengen keluar negeri.

Katanya, sayang uangnya.

Gw pengen beli ini itu.

Gw pun butuh ini itu.

Selalu ada alasan.

Sayang duit.

Pengeluaran bulan ini dah over limit(dan itu bukan gw penyebabnya)

Banyak hal yang ga bisa gw dapat, karena gw harus mengerti keadaan orangtua dan saudara gw. Jujur kadang gw sebagai remaja biasa pengen berkeras. Gw pengen egois. Kenapa saat sodara gw boleh, gw ga? Kenapa semua itu harus terkait karena keberadaan mereka?

Gw pernah mikir kenapa gara-gara mereka, gw jadi ga bisa dapat banyak hal, banyak kesenangan.

Tapi sekarang gw dah tahu, satu fakta sederhana yang ga lucu.

Yah sekalipun gw paksain tapi kalo emang perekonomiannya krisis yah mau begimana? Gw paksain juga apa yang mau dipaksa orang duitnya segitu-gitu juga.

Dan selain itu, gw tahu disaat dimana gw mengimani sesuatu, Tuhan ada dimanapun untuk menyediakan.

Apa sih artinya mobil dihadapan Tuhan? Dalam satu jam Tuhan bisa ngasih ke kita.

Itulah yang menguatkan gw sampai sekarang, yang bikin gw harus sabar, mengerti keadaan orangtua dan sodara gw. meskipun kadang liat orang lain enak banget punya mobil pribadi, apartemen pribadi, keluar negeri tiap tahun, shopping tiap minggu.

Makanya pas gw udah berusaha seminimal mungkin belanja supaya sodara tetep sekolah, gw berharap mereka juga melakukan hal yang sama.

Kadang gw ngerasa, gw cuman jadi alat supaya perekonomian keluarga stabil. Disaat yang lain bisa beli ini itu, tas branded, spatu banyak, bisa beli makanan mahal secara rutin, beli banyak banget hal yang gw ga bisa beli. Gw berharap mereka sesekali aja lihat keadaan gw. Dimana gw disini, sebisa mungkin nahan belanja buat mereka. Nahan kemauan remaja gw supaya mereka bisa idup enak dinegri orang.

Bahkan pas gw cerita ini, gw malah dibilang ngiri. Gw cuman bisa ketawa dalam hati. Nangis sampe banjir pun ga bakal ngerubah keadaan. Dulu gw bahkan pernah sampe ga bisa ke dokter gigi karena alesan baru bayar spp sodara.Gw pernah nangis-nangis beli baju dan dimarahin karena alasan yang sama. Nunggu minta pake behel sampe 3 tahun. Disaat dimana sodara dapat dengan mudahnya.

Dan saat sodara pada pulang. Buka kopernya, teman. Semua baju hayalan dan aksesoris impian ada dalam sana. Tapi gw tetep normal. Netral. Gw bersikap sebiasa mungkin didepan mereka. Mungkin mereka ga tau, apa yang gw rasain. Atau mungkin juga mereka tahu.

Mungkin mereka enak. Mungkin, yah. Tapi gw tau kok, gw banyak sakitnya. Dan bukan cuman itu yang gw tau, semua ini terjadi, pasti karena Tuhan mempercayakan hal ini buat gw jalani sebagai ujian. Kalau gw masih berdiri sampe saat ini, gw berhasil melewati ujian itu dan siap menjalani ujian yang lebih besar berikutnya.

Pas gw ngomel-ngomel, sepupu gw langsung ngasih buku. Berani gagal judul depannya, dan dalamnya ada satu bab tentang bersyukur. Sedikit bonyok juga sih bacanya, ngerasa ditampar. Haha.

Daripada orangtua stress nyari duit buat hal-hal yang semata-mata memenuhi nafsu gw doang.

Daripada sodara pada putus sekolah gara-gara keegoisan gw.

Mending gw hidup dalam harmoni aja, deh.

Terlalu rendah kalo gw memprioritaskan harta semata dibanding keluarga gw.

Semuanya, indah pada waktunya.

Gw yakin Tuhan ga tidur, Dia pasti lihat sakitnya gw. Dan gw juga pengen belajar stop membandingkan kehidupan gw dengan sodara gw. Gw berusaha melihat kebawah, nggak keatas. Meskipun kedengarannya nggak adil.

Ga masalah.

Kesuksesan gw ga bisa dilihat dari hidup gw sekarang, tapi nanti, disaat gw bisa berhasil dengan cara yang benar-benar berbeda dari sodara gw.

Iklan
Pos ini dipublikasikan di Uncategorized. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s